Find us on Facebook

Asal Mula 12 Angka Pada Jam


sumber: google.com

Mengutip salah satu perkataan Imam Ghazali bahwa yang paling jauh di dunia ini adalah masa lalu. Masa lalu memang patut disebut sebagai hal yang paling jauh di dunia ini karena kita tidak akan pernah bisa kembali ke masa lalu walaupun hanya sedetik saja. Bila kita renungkan, betapa berharganya waktu yang kita miliki. Terkadang saking banyaknya pekerjaan, sering kali orang-orang berandai-andai kalau saja sehari itu 48 jam. Munkinkah?

Sebenarnya bila kita cermati, bisa saja sehari itu 48 jam asalkan satu jamnya sama dengan 30 menit. Kalau begitu kenapa sehari semalam harus dihitung sebagai 2 x 12 jam. Seperti yang dapat kita lihat di jam tangan atau di jam dinding analog, angka yang tertera pasti selalu 12 angka. Padahal bisa saja kita anggap sehari semalam adalah 20 jam sehingga satu jam sama dengan 72 menit.

Lalu dari mana asalnya angka 12 ini?

Asal mula perhitungan jumlah jam dalam sehari menjadi 12 jam adalah berdasarkan perhitungan manusia jaman dahulu kala saat pertama kali melakukan perhitungan waktu. Manusia saat itu membagi waktu siang menjadi 12 berdasarkan perhitungan jari tangan. Jauh sebelum adanya jam tangan  atau jam dinding, manusia jaman dulu menghitung waktu dengan jari mereka.

Kenapa harus 12?

Manusia saat itu menghitung waktu dengan ruas-ruas jari mereka. Ruas-ruas jari yang digunakan adalah jari kelingking, jari manis, jari tengan, dan jari telunjuk pada kedua tanagannya. Sehingga bila kita hitung ruas-ruas jarinya ada 12 ruas. Sedangkan jari jempol digunakan sebagai penunjuk ruas saat berhitung. Perhitungan ini begitu cocok saat digunakan untuk perhitungan menit dan detik, 5 x 12, yaitu 60. Jadi begitulah asal mula 12 angka pada jam. (aii)*

*berbagai sumber

No comments:

'; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();
Powered by Blogger.